• FOLLOW US

Dua Tahun Berehat, Sakura Band Kembali Dengan Single Menang

Setelah hampir dua tahun berehat setelah vokalis utamanya, Mell mengandung dan bersalin, kini Sakura Band telah kembali memnbuat kemunculan dengan buah tangan terbaharu berjudul Menang.

Sebelum ini, kumpulan yang dianggotai Mell (vokalis), Haniff (gitar kedua), Ali (gitar pertama) dan Akai (basis) itu berjaya mencipta pengaruh tersendiri sejak ditubuhkan pada tahun 2012 apabila single Setelah Hujan yang juga tema drama Diandra di TV3 mencipta fenomena.

Sejak itu, nama Sakura Band terus menjadi siulan dan setiap lagu mereka berjaya diterima ramai dan mendapat maklum balas positif peminat muzik tempatan seperti Pelarian, Melepaskanmu serta Polaroid dan kali terakhir Sakura Band muncul dengan single pada 2018 menerusi lagu Magik.

Menariknya mengenai Menang, ia adalah hasil karya ciptaan Natasya, Mell dan Haniff dari Sakura Band sendiri, manakala liriknya hasil tulisan Mell dan Haniff.

Menurut Haniff yang juga pemain gitar kedua, lagu Menang sudah disiapkan dua tahun lalu dan baru kali ini sedia dilancarkan.

“Lagu ini sudah ditulis dua tahun lalu. Ia sepatutnya dilancarkan tahun lepas, tapi disebabkan Mell hamil dan bersalin, jadi kami berehat.

“Kiranya, sepanjang tahun lalu saya dan anggota lain memberi fokus kepada kerja belakang tabir dan buat lagu sendiri. Awal tahun ini baru kami berbincang semula dan tetapkan masa untuk Menang dilancarkan,” katanya.

Dalam pada itu, Haniff menjelaskan bahawa walaupun sudah diperam selama dua tahun, muzik Menang masih dianggap relevan pada masa sekarang.

“Lagu ini adalah kesinambungan kepada lagu Magik. Ia juga berentak elektronik moden. Jadi, muzik Menang masih relevan sebab masih moden dan boleh layan.

“Apatah lagi, lirik lagu ini menceritakan bagaimana kita perlu berjuang dalam kehidupan. Apa jangkaan kita untuk mencapai kemenangan. Pendek kata, ia memberi motivasi buat semua,” katanya.

Kongsinya lagi, lagu Menang sepatutnya menjadi projek album bersama syarikat rakaman Universal Music yang turut bertindak selalu penerbit dan pengedar bagi single ini. Disebabkan itu, kontrak bersama Universal Music dilanjutkan sepanjang tahun ini.

“Dalam kontrak bersama Universal Music cuma dua tahun dan kami perlu ada satu album. Konsep yang diketengahkan adalah lagu berentak elektronik moden. Jadi, Menang antara lagu yang patut ada dalam album ini.

“Macam dikatakan tadi, disebabkan Mell hamil dan bersalin, ia tidak dapat dibuat. Kami sempat lancarkan satu lagu saja iaitu Magik. Selepas berbincang semula dengan pihak syarikat rakaman, kami akan melancarkan satu persatu single.

“Kiranya, selepas Menang ada tiga lagu lagi. Kami juga dalam perancangan untuk merakamkan lagu baru yang mana muzik kembali seperti lagu Palaroid,” katanya.

Pada masa sama, Haniff berharap lagu Menang akan mengembalikan zaman kegemilangan Sakura Band dan terus mewarnai industri muzik tempatan.

“Semoga lagu ini dapat diterima baik sama seperti single terdahulu. Walaupun muzik tukar sikit, tapi dari segi lirik dan komposisi muzik ia masih Sakura Band. Apa yang pasti, Menang sebuah lagu yang boleh layan. Dan ia cukup istimewa buat seluruh peminat kami,” katanya.

Menang telah dilancarkan di semua pelantar muzik digital dan boleh distrim di Spotify, Joox, KKBOX, YouTube dan Apple Music bermula pada hari ini. – KopiPlanet.com

Luahan Isi Hati, Perasaan Yonny Boii Menerusi Single Baharu Salahku

Komposer dan penyanyi muda berbakat besar yang sedang meningkat naik, Yonny Boii kini muncul dengan mempertaruhkan single solo terbaharu berjudul Salahku.

Yonny Boii atau pemilik nama sebenar Muhammad Haqeem Nuriman Nor Azrin ini terus selesa mengabadikan pengalaman hidup sendiri dengan luahan isi hati dan perasaan dalam lagu ciptaannya sendiri.

“Apa yang boleh saya katakan Salahku menyingkap kisah lalu tentang kehidupan peribadi saya dan pengalaman itu telah mematangkan saya. Misalnya, di sekolah dulu saya tak ramai kawan. Saya memang jenis yang suka menyendiri, berdiam diri, memendam rasa dan cepat marah.

“Sebab itulah saya menghasilkan lirik banyak berdasarkan pengalaman saya membesar. Ramai yang cakap lirik saya terlalu mendalam dan mereka yang mendengar sukakan sesuatu yang bukan direka. Setiap lirik pasti ada kisah yang ingin saya sampaikan,” jelasnya.

Bercerita lanjut mengenai lagu itu lagi, Yonny Boii berkata, ia umpama terjemahan bahawa diri manusia ini tidak pernah sempurna.

“Lagu ini saya tulis mengenai isi hati diri saya. Sejak usia 16 tahun lagi, saya lebih selesa menunjuk perasaan dalam lagu kerana sering merasakan diri saya banyak kekurangan. Kadangkala orang tidak memahami apa yang saya lalui dan yang diinginkan dalam hidup. Jadi menerusi lagu saya dapat melempiaskan perasaan saya.

“Kadang kala tindakan yang kita buat, kita rasa kita betul. Hakikatnya pada mata orang lain apa yang kita buat itu satu kesilapan. Disini berlaku kekeliruan pada diri sendiri. Saya rasa senario itu mungkin turut dilalui orang lain.

“Pada ketika diri berasakan sudah cukup baik dan bagus, pasti ada yang melihat sebaliknya. Akhirnya ia telah menjadi pengajaran berharga dalam hidup. Kekurangan dan kelemahan yang ada dalam diri itu saya tukar menjadi kekuatan. Akhirnya rezeki saya dalam dunia seni. Hari demi hari saya lebih matang dalam banyak aspek,” katanya.

Dalam pada itu, sebelum tampil dengan single Salahku, Yonny Boii juga meledak dengan lagu Sakit yang berduet bersama Zynakal.

Tidak hanya bekerjasama dalam lagu Sakit, mereka berdua juga pernah berganding dalam lagu Cemburu juga dicipta Yonny tahun lalu.

“Salahku ni dikira single ketiga solo saya selepas Tujuan dan Biar. Tahun lalu pun saya sebenarnya pernah muncul dengan lagu Takut berkolaborasi dengan Caprice.

“Beberapa bulan lalu saya dipanggil untuk turut serta mewarnai lagu X Missing You dendangan Dayang Nurfaizah. Faizal Tahir dan Tuju K Clique pun ada.

“Ini dikira sebagai penampilan istimewa, saya berperanan buat lirik bahagian yang saya nyanyikan sahaja. Bulan lalu saya juga tampil dalam lagu 3 Kucing dendangan Ariff Bahran,” katanya.

Lagu berentak R&B hasil ciptaan anak jati Kuala Lumpur itu dilancarkan pada 12.00 tengah malam 3 April 2020 di semua platform digital terpilih seperti itunes, Spotify, Apple Music, Deezer, Joox Music dan KK Box selain disaluran YouTube Universal Music. – KopiPlanet.com

Zarina Anjoulie Kemuka Saman Malu Terhadap Tiga Individu

Sejak kebelakangan ini industri hiburan negara dikejutkan dengan isu perbalahan antara pelakon Zarina Anjoulie dengan beberapa artis tanah air termasuk membabitkan Persatuan Seniman Malaysia (Seniman).

Malah, isu berkenaan semakin berlarutan sehingga satu laporan polis telah dibuat oleh Seniman yang menyatakan video yang dirakam dan dimuat naik telah menimbulkan pelbagai perbalahan antara netizen dengan artis dan pada masa sama, mencalarkan imej Seniman sebagai persatuan.

Bagaimanapun, Zarina menerusi video terbarunya menyatakan dia juga telah mengambil tindakan lanjut dengan membuat laporan untuk mengambil tindakan saman terhadap tiga individu.

“Semalam aku dah buat report, tiga nama aku dah submit untuk aku proceed kes saman. Jangan dari elok-elok kau bercita-cita nak makan daging aku buat kau makan pasir,” tegasnya.

Bagaimanapun, pelakon berkenaan tidak menyatakan lebih lanjut tentang tiga nama tersebut. – KopiPlanet.com

Kredit Foto: Instagram Zarina Anjoulie

 

Lagu Poyo Bukan Tuju Pada Artis Minta Bantuan Kerajaan

Baru-baru ini terlancarnya satu lagi karya lagu yang berjudul poyo bersama dengan muzik video yang menampilkan gabungan tiga suara iaitu Danial, Santesh dan Noki K-Clique.

Dalam masa yang sama juga berbagai komen netizen yang diterima di laman YouTube rasmi lagu ini sebaik sahaja ia dilancarkan.

Antara komen-komen yang menjadi perhatian adalah, lagu ini dikatakan seperti lagu khas kepada semua artis yang kemaruk yang hendak minta bantuan kerajaan.

Walau pun isu ini tengah hangat diperkatakan. Namun apa yang boleh dikatakan lagu ini mula diperkatan oleh netizen.

Menurut  salah seorang penyanyi di dalam lagu ini iaitu Danial berkata, sejak awal lagi lirik lagu ini tidak berkaitan dengan isu mana-mana pihak pun, termasuk isu artis yang meminta bantuan kerajaan.

“Saya dan rakan-rakan gandingan dalam lagu ini berharap agar lagu Poyo ini dapat diterima ramai,” ujarnya.

Lagu tersebut adalah ciptaan Mr Yin dan lirik lagu pula adalah dan gabungan Mr Yin, Danial dan Noki K-Clique serta diedarkan di bawah syarikat rakaman Datu Entertaiment. – KopiPlanet.com

Man Raja Lawak Peruntukkan RM50,000 Bantu Mereka Yang Memerlukan

Pelawak Man Raja Lawak mengambil mengambil inisiatif sendiri apabila tampil memberi tumpuan untuk membantu mereka yang memerlukan ketika wabak Covid-19 sedang melanda ketika ini.

Menerusi laman Instagramnya, Man atau nama sebenarnya Abd Rahman Kasim memperuntukkan sebahagian wang kemenangannya ketika menjuarai Maharaja Lawak Mega (MLM) 2019 bersama kumpulan Puteh iaitu sebanyak RM50,000.

“Situasi sekarang amat terkesan kepada semua warga Malaysia termasuk saya dari segi emosi dan kewangan. Saya Abd Rahman Kasim sebagai warga Malaysia dengan rasa rendah hati terpanggil untuk berkongsi hadiah wanng tunai hasil juara MLM 2019 tempoh hari bagi meringankan beban anda meneruskan kehidupan.

“Sesiapa yang benar-benar memerlukan bantuan sahaja yang akan saya layan. Dan sila DM berikan detail kenapa saya harus membantu anda sehinggalah bajet sebanyak RM50k habis digunakan sepenuhnya,” ujarnya.

Menurut Man, dia akan meneliti setiap permohonan yang dibuat dan menyatakan permohonan akan gagal sekiranya tiada respon daripadanya.

“Semoga bantuan kecil ini dapat dimanfaat sebaiknya. Hanya doakan saya murah rezeki dan sihat tubuh badan. Amin,” ujarnya. – KopiPlanet.com

“Tak Perlu Kita Berbalah Di Saat Musibah Makin Teruk” – Syamsul Yusof

Sebelum ini, pelakon dan pengarah Syamsul Yusof ada memuat naik status mengenai perbuatan amal jariah yang dikongsi di media sosial.

Malah, Syamsul turut menyatakan kekeliruannya mengenai media sosial yang menjadi kayu ukur buku amalan seseorang di mata manusia.

Bagaimanapun, menerusi posting terbarunya di Instagram, pengarah berkenaan menyatakan ada pihak yang menganggapnya bersifat dengki dengan kata-katanya itu.

“Ada yang kata saya dengki busuk hati dengan ustaz dan orang yang buat kebaikan di media sosial. Hahh? Pulak dah.. apahal ke situ jauh fikirannya?

“Tiada kena-mengena dan lain yang saya maksudkan. Takpalah, sabar jelah. Tak perlu kita berbalah benda sia-sia di saat musibah makin teruk sekarang. Kita cari redha Allah sama-sama,” ujarnya.

Pada masa sama, Syamsul juga menyatakan media sosial telah menjadi fitnah akhir zaman dan meminta supaya berhati-hati dan jangan kalah dengan agenda mereka. – KopiPlanet.com

Isu Kenyataan Bantuan Anak Seni, Tomok Tampil Permohonan Maaf

Setelah beberapa hari timbul perbalahan antara netizen dan segelintir artis berhubung bantuan kepada anak seni yang terkesan kerana Covid-19, penyanyi Tomok akhirnya tampil membuah permohanan maaf.

Dalam satu kenyataan yang dibuat di laman Instagram miliknya, penyanyi berkenaan menyatakan dia enggan menjadikan keadaan semakin buruk.

“Assalamualaikum semua… untuk tidak menjadikan keadaan semakin buruk saya ingin meminta maaf kepada semua rakyat malaysia. Maaf sekiranya statement saya di instagram tempoh hari ada menyakiti hati kalian.

“Saya juga manusia biasa yang tidak lari dari melakukan kesilapan..maafkan saya semua. Marilah kita sama-sama doakan semoga negara kita dan dunia bebas daripada Covid-19,” ujarnya.

Sebelum ini, Tomok antara artis yang menyatakan pandangan agar kerajaan tidak terlepas pandang untuk memberikan bantuan kepada anak-anak seni dan penggiat seni.

Bagaimanapun, pandangannya itu telah dikecam oleh segelintir netizen yang beranggapan artis sepertinya mempunyai pendapatan yang tinggi. – KopiPlanet.com

Kredit foto: Instagram Tomok

Gabung Tiga Bahasa Jadi Tarikan Single Baharu SonaOne

Rapper, SonaOne tampil dengan single terbaharu berjudul Bomba yang merupakan terbitan Def Jam South East Asia (Def Jam SEA).

Menariknya, Bomba menggabungkan tiga bahasa dalam lagu tersebut iaitu Bahasa Melayu, Inggeris dan Perancis bagi memberikan keunikan terhadap naskhah tersebut.

“Ia karya yang menyeronokkan, ceria dan ada tiga bahasa, ia memang saya,” kata SonaOne tentang lagu tersebut, sambil menekankan bahawa kekuatan lagunya adalah pada dinamik gabungan muzik serta bahasa.

Berteraskan sedikit unsur muzik kelab malam, ia mampu menonjol dan menjemput pendengar untuk sama-sama menikmatinya.

Menurut penyanyi berdarah kacukan Melayu-Perancis ini, Bomba merupakan lagu pertama dari albumnya yang bakal muncul berjudul Freestyle Play.

Bomba kini sudah boleh didapati menerusi semua aplikasi penstriman muzik seperti Joox, Spotify dan Apple Music. – KopiPlanet.com

Hina Petugas Hospital, Azwan Ali Didenda RM17,000

Gara-gara memuat naik video menghina petugas Hospital Putrajaya, selebriti popular Azwan Ali telah dijatuhi hukuman denda oleh mahkamah.

Menerusi twitter Bernama, selebriti berkenaan dijatuhi hukuman denda RM17,000 atau enam bulan penjara.

Sebelum ini, pihak hospital berkenaan membuat laporan polis berhubung penularan dua video yang telah menjejaskan imej Hospital Putrajaya dan kredibiliti kakitangan serta para pegawai perubatan dalam mengendalikan Covid-19.

Dalam kenyataan yang dibuat Pengarah Hospital Putrajaya, Datuk Dr Nora’i Mohd Said berkata, video pertama dipercayai milik seorang selebriti yang mempunyai impak tontonan tinggi.

Video kedua pula adalah dari saluran YouTube, milik seorang lagi selebriti yang memperkatakan dan menyokong isu dibicarakan oleh pemilik selebriti pertama. – Kopiplanet.com

Kredit foto: Twitter Bernama

Lakaran Taruhan Baru Layla Sania Berkisar Tentang Pasangan Saling Melengkapi

Selepas muncul dengan lagu Que Sera Sera, penyanyi Layla Sania, 18, kini tampil dengan single terbaharu berjudul Lakaran.

Lakaran merupakan lagu ciptaan Megat Fazly yang juga merupakan vokalis kumpulan pop-folk, Mafidz.

“Lagu ini mengisahkan tentang pasangan yang saling melengkapi. Bagi saya lagu ini bukan saja sesuai untuk pasangan kekasih atau pasangan suami isteri tetapi ia juga boleh menggambarkan hubungan sesama rakan dan ahli keluarga.

“Sebagaimana yang digambarkan dalam lirik lagu Lakaran ini, jika seseorang melukis lakaran, pasangannya pula tolong warnakan, mereka saling melengkapi dalam menghasilkan sebuah karya seni yang indah.

“Bagi saya, ibu bapa saya adalah contoh yang terbaik, walaupun Umi dan Walid sangat berbeza sifat dan karakter mereka tetapi perbezaan itu yang melengkapi kekurangan dan kelebihan masing-masing,” kata Layla menceritakan tentang lagu terbaharunya itu.

Lakaran terbitan dan edaran Warner Music Malaysia ini boleh didapati di kesemua pelantar digital seperti Spotify, iTunes, KKBox , Deezer, Joox dan Apple Music. – KopiPlanet.com