• FOLLOW US

Jange Kelik Laa Weii Gesa Orang Ramai Tidak Pulang Beraya Di Kampung

Kira kira empat tahun lalu, lagu raya bercorak kenegerian dari Kelantan berjudul Kelik Laa Weii nyanyian Aris Kapilla dan Man Khan pernah mencuri tumpuan ramai.

Ketika itu, lagu yang dihasilkan oleh komposer Eddie Hamid itu menjadi siulan menggamit perantau dari Pantai Timur di seluruh pelusuk negara dan dunia pulang ke kampung halaman untuk beraya.

Menariknya, lagu terbitan dan edaran Nova Music (M) Sdn. Bhd. itu pernah menjadi lagu raya rasmi negeri Kelantan pada tahun 2016.

Tahun ini, Eddie Hamid atau nama penuhnya Abdul Hamid Adenan mencetuskan idea bersama Man Khan dan Aris Kapilla untuk menjadikan naskhah lagu asal itu dalam versi Jange Kelik Laa Weii pula.

Ia seiring dengan saranan kerajaan berhubung isu semasa untuk membendung penularan wabak Covid-19 hingga larangan pergerakan orang ramai merentas negeri untuk menyambut Aidilfitri telah dikuatkuasa.

“Sebelum kita berdepan dengan ujian getir saat ini, saya sendiri pernah terfikir nak hasilkan dalam versi Jange Kelik La Weii jika lagu asal mendapat sambutan. Cuma masa itu belum terfikir bila waktu sesuai untuk merealisasikannya. Tanpa diduga kita berdepan dengan ujian ini hingga dikuatkuasakan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan seterusnya diberi kelonggaran menjadi Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat (PKPB).

“Cuma keputusan untuk merentas negeri bagi sambutan Aidilfitri tidak dibenarkan seperti yang diumumkan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin baru baru ini. Jadi kira kira dua minggu lalu saya, Man dan Aris merasakan ini masa yang sesuai untuk melancarkan lagu Jange Kelik La Weii sekaligus menyahut seruan kerajaan. Man dan Aris turut bergabung dengan Zulkiffli M Ali dari sudut penulisan lirik,” jelas Eddie.

Menurut Eddie, jika lagu asal lebih berusaha untuk memujuk anak rantau pulang beraya ke kampung, namun versi kali ini menjadi sebaliknya.

“Sesuatu yang kita mungkin rasa pelik dan janggal, jika beraya tanpa pulang ke kampung halaman. Namun, semuanya ini untuk kebaikan bersama dalam memutuskan rantaian virus jahat itu. Lagipun tahun ini saja kita berkorban. Tahun-tahun sebelum ini kita sudah terbiasa dengan suasana atau rutin pulang beraya.

“Kita perlu akur dengan situasi semasa. InsyaAllah raya tahun mendatang akan kembali seperti sediakala. Jadi, lagu raya kali ini ditujukan khas buat semua perantau yang tak dapat pulang beraya. Andai kata pulang beraya ke kampung dibenarkan kemudian, mungkin judul lagu itu perlu bertukar menjadi Boleh Kelik Laa Weii,” seloroh Eddie lagi.

Sebagai permulaan, video muzik lagu raya itu sudah pun dilancarkan sejak 2 Mei lalu. Manakala versi penstriman di semua platform digital bakal dilancarkan pada 8 Mei ini.

“Teaser lagu raya ini ketika saya kongsi di Facebook dalam masa tiga hari sudah pun mendapat maklum balas positif hingga hampir 50,000 tontonan diraih selain 3,000 lebih dikongsi di media sosial.

“Ini satu permulaan yang baik. Malah, tontonan video muzik Jange Kelik Laa Weii di YouTube sudah pun mencatat lebih 30 ribu tontonan dalam masa hanya beberapa hari,” katanya.

Menurut Eddie lagi, proses gerak kerja menyiapkan lagu dan video muzik juga perlu dilakukan di studio berasingan demi mematuhi PKP. Video muzik tersebut diarahkan Zulkiffli M Ali.

“Bayangkan saya di Kota Bharu, Man di Bandar Jeli dan Aris di Pasir Mas. Jadi tiga studio terpaksa digunakan. Namun, jarak itu tak memisahkan kerana kami mampu bersatu di alam maya untuk menyiapkan kerja seni ini. Selepas dikumpulkan semua rakaman video yang dibuat secara berasingan, proses suntingan pula dibuat di sebuah lagi studio di tempat lain.

“Video muzik dilakukan secara berasingan berpandukan skrin hijau. Turut dimasukkan gambar Perdana Menteri kita sedang berucap. Malah ada juga beberapa footage menunjukkan situasi terbalik. Contohnya, kereta yang bergerak ke arah berlawanan di lebuh raya.

“Tak ketinggalan simbolik empat tengkorak menari yang menjadi peringatan kita mungkin menempah maut jika degil dan melanggar perintah larangan merentas negeri untuk balik ke kampung,” katanya.

Eddie berkata lagi, sekalipun lagu itu dalam loghat Bahasa Kelantan, ia tidak semata-mata ditujukan kepada perantau dari negeri berkenaaan sahaja.

“Sebaliknya lagu ini sesuai untuk kita semua. Lagi pun, muzik itu sesuatu yang universal. Lagu ini mengajak kita agar terus reda beraya sekalipun tidak dapat pulang ke kampung halaman. Raya tetap raya biarpun di lokasi semasa kita berada di saat ini,” katanya.

Eddie Hamid merupakan penyanyi era 90-an yang turut bergelar komposer. Beliau juga turut aktif menjadi Pengarah Muzik untuk pelbagai drama di kaca TV. – KopiPlanet.com

Mus May, Oney Tampil Lagu Sarat Nasihat Berjudul We Fight

Sebuah lagu baharu berjudul We Fight yang menyaksikan paduan vokal dua vokalis bersuara tinggi iaitu Mus May dan Oney Lipan Bara dihasilkan sebagai menghargai semangat juang rakyat Malaysia dalam berhadapan dengan pandemik Coronavirus (Covid-19).

Lagu bergenre rock ini turut mempamerkan kerjasama para pemuzik handalan yang terlibat dalam memberikan sumbangan mereka terhadap lagu yang diciptakan oleh Oney ini.

Antara pemuzik yang terlibat ialah Firdaus Mahmud selaku pemain keyboard, Fly Halizor (pemain bass), Ritz Metalasia (pemain gitar) dan Pae Nespa (pemain dram).

“Proses rakaman muzik dan vokal bermula 21 April hingga 23 April lalu manakala proses rakaman muzik video pula mengambil masa selama empat hari yang mana kami semua rakamkan bahagian sendiri di rumah masing-masing. Kemudiannya, Oney telah menyunting video tersebut yang telah dimuat naik di laman Youtube sejak 2 Mei lalu,” kata Firdaus.

Firdaus mewakili rakan pemuzik yang lain berharap lagu ini dapat memberikan semangat buat rakyat Malaysia selain turut berpesan agar semua pihak dapat mematuhi segala peraturan yang telah ditetapkan kerajaan dalam bersama-sama membasmi Covid-19. – KopiPlanet.com

MukaRakat Muncul Single N.O.S, Tampil Bahasa Daerah Nusa Tenggara

Kumpulan MukaRakat yang berasal dari Nusa Tenggara Timur, Indonesia kini tampil dengan single terbaharu mereka berjudul Name of Survivors (N.O.S).

MukaRakat yang dianggotai lima anak muda bernama Lipooz, DirtyRazkal, D’Flow, I’m Rapholic dan DJ Geramar masih lagi mengekalkan identiti mereka dengan imej lagu hip-hop old school.

“Mesej yang dibawa lagu ini adalah bagi mencapai setiap kejayaan ia memerlukan usaha yang gigih, perlu enjoy dengan setiap proses dan tentu sahaja perlu ada keikhlasan yang tulus dalam berkarya.

“Apa yang menarik, kami turut memasukkan kosa kata bahasa daerah Nusa Tenggara Timur ke dalam lirik. Satu cara yang bijak dalam usaha memperkenal dan menyebarkan budaya Indonesia Timur dengan lebih meluas,” kata Lipooz mewakili ahli kumpulannya.

Menurut kumpulan yang bernaung di bawah Def Jam Indonesia ini, mereka sentiasa mementingkan kekuatan rima, flow yang pantas dan lancar, kombinasi muzik etnik dan moden serta kritikan sosial yang menjadi elemen utama bagi karya MukaRakat untuk terus kekal berada di pentas muzik hip-hop dan juga industri muzik serantau. – KopiPlanet.com

Bunkface Harap Tolong Dapat Beri Sokongan Moral Kepada Rakyat Malaysia

Sepanjang berlakunya penyebaran virus Covid-19 di seluruh dunia termasuk Malaysia, ramai penyanyi tempatan yang telah muncul dengan lagu-lagu tentang wabak tersebut.

Yang terbaharu, kumpulan Bunkface telah melancarkan single mereka berjudul Tolong yang berkisar tentang keadaan dunia memerangi virus Covid-19 dan umat manusia menjalani proses kuarantin serta diminta untuk duduk di rumah sahaja.

“Kami berharap lagu ini sekurang-kurang akan dapat memberi sedikit sebanyak sokongan moral kepada rakyat seluruh rakyat Malaysia.

“Kami sedar dalam keadaan yang agak terbatas sekarang ini, hampir tiada sesiapa pun yang tidak terjejas sama ada dari segi zahir atau pun batin,” ujar Bunkface dalam satu kenyataan yang dikeluarkan. Percayalah, penyatuan kita sebagai satu komuniti manusia akan mampu menangani apa jua masalah, Insya Alllah.” –

Dihasilkan sepenuhnya oleh Sam Bunkface, muzik video lagu Tolong juga dihasilkan atas usaha tolong-menolong dalam kalangan peminat Bunkface dan rakyat Malaysia. – KopiPlanet.com

Muncul Single Sudahlah, Megat Rahim Mahu Jadi Lebih Versatil

Sekitar dua tahun lalu, penyanyi remaja berusia 18 tahun, Megat Rahim mula menceburi bidang nyanyian setelah muncul dengan single sulung berjudul Sinar.

Ternyata sambutan dan kejayaan lagu berkenaan menjadikan nama Megat Rahim kini cukup dikenali dalam kalangan peminat dan pencinta muzik pop jazz.

Terbaharu, Megat Rahim atau nama sebenarnya Megat Abdul Rahim Abdul Razak melancarkan lagu Sudahlah hasil ciptaan sepenuhnya komposer, Chubb-E.

Megat mengakui, genre itu memberikan cabaran baru buatnya dan berharap ia mampu menonjolkan lagi sisi lain dalam dirinya sebagai penyanyi.

Sudahlah yang dilancarkan dua bulan lalu kini sudah mula dimainkan stesen radio utama negara. Menariknya, bagi single kedua itu Megat mencuba pula genre raggae yang diselitkan eleman Latin.

“Pada awalnya saya akui agak sukar buat keputusan sama ada nak menyanyikan lagu ini atau tidak. Sebab ia genre yang jauh berbeza daripada lagu pertama dan bukan muzik saya.

“Bagaimanapun, sebagai penyanyi saya perlu mencuba genre lain, sekali gus ingin menjadi penyanyi yang versatil. InsyaAllah, akan datang saya nak mencuba muzik Hip Hop pula,” katanya.

Dalam pada itu, penyanyi berkenaan menyatakan bahawa ia menjadikan dirinya bertambah yakin jika lagu itu dapat diterima baik peminat muzik tanah air.

“Alhamdulillah, saya difahamkan beberapa radio utama sudah mainkan lagu ini dan masuk carta lagu. Saya dimaklumkan oleh ‘family’ iaitu panggilan kepada peminat saya.

“Mereka sentiasa kemaskini dan ‘tag’ di IG setiap kali lagu ini diputar. Tentu saja saya berasa sangat teruja. Malah, saya berharap lagu ini akan hit dan terus mendapat tempat. Sekali gus, orang akan mengenali saya menerusi lagu ini,” katanya.

Berkongsi mengenai proses sepanjang rakaman untuk single terbaharunya itu, Megat mengakui ia susah ketika mula dirakamkan.

“Genre ini pertama kali saya nyanyikan. Ternyata ia bukan mudah. Ia lain daripada sebelumnya dan susah nak tangkap, tetapi saya enjoy dan cuba yang terbaik. Pertama kali rakam, ia ambil masa 4-5 jam. Kemudian, saya berehat seminggu sebab menduduki SPM.

“Selepas itu, baru saya rakam kali kedua. Alhamdulillah, saya puas hati dengan hasilnya dan tidak menjangka berjaya menyanyikan genre ini,” katanya.

Sama seperti kebanyakan penyanyi baharu lain, Megat Rahim juga berharap dan meletakkan sepenuh keyakinan terhadap lagu itu bagi membawa kerjayanya maju ke hadapan.

“Macam dikatakan, saya sentiasa mencuba benda segar. Dalam pada yang lain muncuk dengan lagu sedih, sebaliknya pula menjadi pilihan saya. Lagipun saya jenis yang suka dengan lagu yang mudah didengar. Kalau boleh saya taknak terlalu terikut.

“Saya nak orang faham muzik dan jiwa. Sebab itu saya memilih pop jazz sebagai muzik saya. Ia juga diinspirasikan daripasa ibu bapa saya yang menyukai muzik jazz,” katanya.

Dalam perkembangan lain, Megat Rahim baharu saja membuka akaun Instagram baharu iaitu @megatrahim28 selepas akaun lama digodam.

Megat Rahim yang juga bekas pelajar di Sekolah Menengah Bandar Utama menjadikan penyanyi Bruno Mars, Michael Buble, Stevie Wonder dan Hael Husaini sebagai idola.

“Dua dua bulan lepas saya pernah pegang gitar dan mencuba cari melodi. Rentak sudah ada, tetapi belum ada ‘passion’ tulis lirik sendiri. Saya belum yakin ke arah itu. Mungkin ia ambil masa sedikit,” katanya.

Pada masa sama, Megat juga berkongsi bahawa dia bersedia untuk menyertai mana-mana pertandingan nyanyian bagi mencabar diri sebagai penyanyi.

“Sebelum ini saya pernah pergi menghadiri sesi uji bakat Big Stage musim pertama. Namun, saya tak lepas sebab umur baru 16 tahun.

“Tahun ini mungkin tak ada peluang, jadi saya nak mencuba tahun depan pula. Saya okay untuk bertanding dan sedia untuk menyanyikan apa saja jenis lagu,” katanya. – KopiPlanet.com

Isu Marah Kucing, Azwan Ali Buat Permohonan Maaf Secara Terbuka

Selebriti popular tanah air, Azwan Ali atau lebih mesra dengan panggilan Diva AA telah membuat permohonan maaf gara-gara memuat naik sebuah video dia memarahi kucing-kucing peliharaannya baru-baru ini.

Menerusi video permohonan maaf yang dimuat naik di akan Twitter miliknya, Diva AA menyatakan apa yang dilakukan adalah sekadar bergurau.

“Diva AA minta maaf secara terbuka kepada semua semalam tu video gurau-gurau je. I love all my cats. Untuk Persatuan Haiwan Malaysia yang tonton video ni so harap faham lah.

“Diva AA tak ada niat sebenarnya gurau-gurau aje. Of course I love all my cat. Take note. Maaf terbuka kepada semua terutama Persatuan Haiwan,” jelasnya.

Sebelum ini, Persatuan Haiwan Malaysia menerusi kenyataan di Facebook menyatakan satu aduan akan dikemukakan untuk siasatan dan tindakan pihak berkuasa.

Ia berhubung suara maki hamun yang disyaki suara seorang artis tanah air yang biasa membuat video berunsur nasihat melalui video provokasi dengan bahasa kesat dan kata makian.

Menurut kenyataan itu lagi, perbuatan menakutkan haiwan adalah satu kesalahan Terrifies bawah Seksyen 29 (a) Akta Kebajikan Haiwan 2015 (Akta 772) dan Seksyen 44 (1) Akta Binatang 1953 (Pindaan 2013).

“Hukuman menanti pelaku yang memaki haiwan adalah sama seperti mencederakan atau membunuh haiwan dengan sengaja,” jelas kenyataan tersebut. – KopiPlanet.com

Elly Mazlein Mahu Peminat Hati-Hati Akaun Instagram Palsu Guna Namanya

Penyanyi dan pengacara Elly Mazlein meminta peminat berhati-hati dengan beberapa akaun Instagram palsu yang telah menggunakan namanya.

Menurut Elly atau lebih mesra dengan panggilan Kak Lina Pom Pom, setakat ini terdapat dua nama sahaja yang digunakan untuk akaun Instagram miliknya.

“Assalamualaikum dan Salam Ramadhan buat kesayangan tercintahhh… Ramai DM kakak Lina tanya pasal kewudujan FAKE ACC IG GUNA NAMA KAKAK LINA POM POM KONON2 BACK UP ACC…

“Perhatian semua… saya hanya ada IG @iamellymazlein & @ellymazlein_official sahaja,” ujarnya menerusi penjelasan yang dibuat di Instagram miliknya.

Elly turut mengingatkan peminat bahawa akaun yang menggunakan nama @kakak lina pom pom dan @kakak lina adalah merupakan akaun palsu. – KopiPlanet.com

Joanna and Co. Tampil Dengan Kini Ku Sepi… Kisah Gadis Ditinggalkan Kekasih

Setelah membuat kemunculan semula pada tahun lalu dengan single Go Ahead, band Pop Indie Alternative iaitu Joanna and Co. yang dianggotai oleh Joanna Renisa (vokal), Ijam (gitar), Kusha (Bass) dan Farid Hashimoto (drums) melancarkan single terbaharu mereka yang berjudul Kini Ku Sepi.

Joanna and Co. yang tidak asing dalam industri muzik Malaysia pernah popular dengan lagu hit mereka seperti Aku Pelangi, Lutsinar dan sebuah lagu duet bersama Aliff Aziz berjudul Kalau Cinta.

Kini mereka mempertaruhkan single terbaharu Kini Ku Sepi yang membawa genre 80’s Pop Vibe dalam usaha mengembalikan aura yang pernah dipelopori oleh Datuk Sheila Majid dan Francesca Peter yang sememangnya menjadi inspirasi Joanna and Co. dalam penulisan muzik mereka. Bahkan ramai pendengar memberi respon mengatakan lagu Kini Ku Sepi mirip lagu Dato Sheila Majid dengan nuansa Pop Moden.

Bercerita tentang Kini Ku Sepi yang mengisahkan seorang gadis yang kecewa ditinggalkan kekasih tetapi masih bersikap positif dengan ketentuanNya.

Joanna Renisa selaku vokalis dan penulis lagu ini berkata Kini Ku Sepi mula dicipta sebagai sebuah lagu berentak R&B pada 20 tahun dahulu dan beliau merasakan tahun 2020 adalah tahun yang terbaik untuk lagu ini dikeluarkan.

Lagu berkenaan turut menerima sentuhan kolaborasi beberapa musisi tanah air seperti Ayop Azril, Juad dari band Robot Asmara, Farin Irwan dari band Gerhana Ska Cinta yang menyumbangkan sentuhan magis melalui saxophone beliau.

Sementara itu, Widy dari Gerhana Ska Cinta dan Jipie dari band PESAWAT turut membantu dari pengolahan semula melodi dan harmoni vokal.

Kini Ku Sepi telah diadun oleh Hafiz Ahmad seorang jurutera bunyi yang tidak asing dari zaman Synchrosound Studio hingga ke Tune Studio manakala proses mastering diadun oleh Leon Zervos seorang jurutera mastering Internasional yang telah berkerja dengan artis terkenal seperti Maroon 5, Rihanna dan Pink.

Muzik video Kini Ku Sepi telah pun dilancarkan pada 14 Mac 2020 yang lalu dan kini mendapat sambutan yang amat menggalakkan.

Muzik video tersebut boleh ditonton di pautan https://bit.ly/kinikusepi Lagu ini akan dilancarkan di semua platform digital seperti Spotify, JOOX, Apple Music, Deezer dan Youtube Music pada 3 April 2020 (https://bit.ly/jnckinikusepi) manakala album fizikal dalam bentuk CD dan Vinyl bakal dilancarkan pada tahun ini selepas redanya wabak Covid-19. – KopiPlanet.com

Ayda Jebat Umum Kini Sudah Menjadi Tunang Nabil Mahir

Pelakon popular Ayda Jebat mengumumkan dia kini sudah menjadi tunang kepada pengacara popular Nabil Mahir pada hari ini.

Menerusi perkongsiannya di laman sosial Instagram miliknya, pertunangan mereka berdua disahkan pada hari kelahiran pengacara berkenaan yang jatuh pada 28 April.

“Proposal on my birthday, engagement on your birthday. I know we can make it until the end of our days. Officially, My Fiancé.

“Kumbang sudah merisik bunga, direstui oleh ahli keluarga, lamaran diterima pertunangan pun juga, Walaupun online tetap mesra dan bahagia,” ujarnya.

Pasangan tersebut telah mengaku menjalinkan hubungan cinta pada tahun lalu dan Nabil telah bertindak melamar Ayda ketika ulang tahun kelahirannya baru-bari ini. – KopiPlanet.com

Kredit Foto: Instagram Ayda Jebat

Selepas Sesungguhnya 2019, Alif Satar & Raihan Muncul Dengan Damba CintaMu

Selepas kejayaan Sesungguhnya 2019 pada Ramadan lalu, Alif dan kumpulan nasyid Raihan terus tanpa berlengah mahukan lagu kedua dirakamkan dan kini terhasilnya single ‘cover’ terbaru berduet bersama-sama sekali lagi pada bulan Ramadan tahun ini.

Alif Satar yang sememangnya meminati kumpulan nasyid nombor satu Malaysia itu tanpa berlengah lagi memilih lagu Damba CintaMu. Mereka menyimpan rahsia tajuk lagu lebih setahun walaupun di asak dengan soalan dan pertanyaan tajuk lagu mana yang akan mereka berkolabrasi sekali lagi.

Menurut Alif, dia memilih lagu ini kerana ia merupakan antara lagu kegemarannya semasa mendengar lagu-lagu Raihan dan ia cukup memberi kesan keinsafan dalam mencari cinta kepada tuhan.

“Lagu ini bukan pilihan sekarang tetapi sudah lama kerana berduet dengan Raihan merupakan suatu kebanggaan buat diri saya dan menghormati Raihan sebagai lagenda muzik tanah air.

“Susunan lagu ini dibuat untuk memberi impak yang sangat kuat. Melodi lagu asal ini lebih kepada ‘accapela’, tetapi kali ini sususan lagu dan melodi di buat dengan lebih segar dan moden kerana liriknya sahaja sudah cukup bermakna,” ujarnya sambil menjelaskan susunan lagu ini dibuat oleh ahli-ahli band Alif iaitu The Locos.

Ujarnya, untuk single terbaharu ini penggunaan alat muzik sangat sesuai pada tempatnya dan secukup rasa tidak berlebihan.

Jelasnya, bunyi drum yang bersahaja tetapi ada dinamiknya bila tiba masanya. Gitar dan bass juga bersesuaian dan tentunya bunyi clarinet yang seolah-olah menangis.

“Kami tidak sempat menyiapkan video muzik lagu ini namun kami persembahkan lirik video untuk tayangan di platform YouTube. Menariknya, lirik video kali ini seolah-olah ada kena mengena dengan apa yang kita sedang lalui sekarang. Lirik video kali ini juga kami menyediakan sarikata Bahasa Inggeris bagi bait-bait lirik untuk memudahkan orang yang tidak memahami Bahasa Melayu.

“Lebih menarik lagi, kami menggunakan khidmat seorang selebriti wanita terkenal dan sempat merakamnya terlebih dahulu sebelum perintah kawalan pergerakan diumumkan. Siapa selebriti tersebut? Sila tonton lirik video tersebut dan anda boleh ketahui siapakah gerangan selebriti tersebut,” ujarnya.

Dalam pada itu, menurut Raihan lagu Damba CintaMu dicipta oleh Abu Bakar (anggota Raihan) pada tahun 1997 dan ia adalah tentang pengakuan secara terus terang kita sebagai hamba kepada Tuhan yang Esa.

“Sebagai manusia yang biasa kita kadang-kadang buat baik,kadang kala kita tidak sengaja dan kita terlupa siapa diri kita sebagai hamba Allah. Ada kalanya kita sengaja berbuat dosa,sedangkan kita tahu Allah Maha Melihat & Maha Mengetahui.

“Tapi rahmat dan pengampunan Allah itu maha luas. Jangan sesekali kita berputus asa dengan rahmat Allah. Selepas berbuat salah kembalilah bertaubat kepadaNYA.Walaupun berulangkali berbuat salah tetaplah kembali semula bertaubat kepada Allah swt.Kita takut kepada Allah tetapi kita mengharap pada Allah. Kita tiada pilihan selain kembali kepada Allah yang Esa,” ujar Abu Bakar.

Menurut Abu Bakar, dia berasa bersyukur kerana lagu ini kembali didengari pada tahun 2020 dan sangat berterima kasih kepada Alif Satar dan sahabat-sahabat Raihan.

“Cuma saya agak sedih kerana seminggu sebelum lagu ini direkodkan, ibu saya telah kembali ke rahmatullah. Jadi jika ada kebaikan, jika ada yang mendapat hidayah,jika ada yang memeluk Islam setelah mendengar lagu ini, saya hadiahkan semua pahala yang ada pada ibu saya Hjh Raden Ramlah Bte Raden Haji Ali… Amin,” ujarnya.

Manakala menurut Che Am, dia berasa bersyukur kerana Alif amat meminati dengan lagu-lagu Raihan dan memilih Damba CintaMu sebagai single kedua dan lagu ini agak ‘rare’ juga kerana liriknya amat mendalam.

“Kami amat bersyukur kerana Alif tidak menunggu lama untuk membuat pilihan lagu.Diharap lagu ini dapat diterima oleh generasi kini. Harapan kami semoga lagu ini menerima kejayaan seperti lagu Sesunggunya2019 atau malah lebih lagi.

“Lagu ini sesuai dengan keadaan sekarang dimana kita dikenakan PKP. Kami juga berharap lagu ini dijadikan pilihan pendengar sepanjang ramadan dan juga sampai bila-bila,” jelasnya.

Lagu ini juga merupakan lagu terbitan pertama ASET RECORDS (Alif Satar Entertainement Records) milik Alif sendiri. Alif kini telah menubuhkan syarikat rakamannya sendiri. ASET RECORDS diuruskan oleh Alif dan bapanya Encik Satar serta Pengurusnya Adlina.

Di samping itu juga beberapa orang kuat industri muzik, ASET RECORDS bekerjasama dengan Universal Music Malaysia sebagai pengedar di platform digital dan promosi single lagu Damba CintaMu.

Lagu ini merupakan projek sulung syarikat rakamannya dan akan ada lagi beberapa projek lain yang akan di jalankan. Memandangkan keadaan sekarang projek-projek lain terpaksa ditangguhkan dahulu.

Damba CintaMu akan berada di semua platform streaming pada 27 April 2020 Isnin 4 Ramadan. Manakala lirik video juga ditayangkan pada tarikh yang sama di YouTube.

Alif sebelum itu telah pun mengeluarkan ‘teaser’ lagu ini pada hari pertama ramadan untuk membuatkan ramai peminat Alif dan Raihan tertanya-tanya lagu apa yang dipilih kali ini. Bagi peminat ‘hardcore’ Raihan pasti sudah mengenali lagu ini, pada yang tidak pernah mendengarnya pasti akan berkata ia lagu baru. – KopiPlanet.com